Aku stress. Kwn2 dah berhonda Jazz, aku msih lg xde kereta smpai aku belasah adik sbb tertekan. Akhirnya aku dibuang keluarga.

Assalamualaikum. Saya Safiyah (bukan nama sebenar) berumur 25 tahun berasal dari kedah dan dah berkahwin. Ni sedikit sebanyak tentang diri ku.

Saya mula rasa yang diri saya ni tak berguna dari kecil disebabkan pergolakan dalam keluarga sendiri.

Saya anak sulung dari 3 beradik yang kesemuanya perempuan. Ayah saya penjawat awam Mak saya pulak suri rumah.

Semua ini bermula sejak saya sekolah rendah saya selalu dipukul mak dengan ayah saya kadang2 disebabkan pergaduhan dengan adik2 saya selalu saya yang dipersalahkan sedangkan adik2 saya sejenis yang baik di depan jahat di belakang sejak kecil.

Apa saja yang saya tak pernah kena dulu rotan tali pinggang penampar penumbuk penerajang. Semua tu saya pendam hingga jadi dendam sampai sekarang.

Menginjak ke sekolah menengah saya masih kena pukul disebabkan adik2 dan diri sendiri.

Saya menjadi keras sekerasnya di hadapan mak ayah saya tapi saya lemah selemahnya di belakang mereka.

Mak ayah saya tak pernah adil dalam apa jua keadaan apa yang saya mintak tak pernah di penuhi sejak kecil.

Tapi saya okay je sebenarnya sebab saya sendiri suka berusaha untuk mendapatkan apa pun yang saya nak sedangkan adik2 saya petik saja jari terus dapat.

Ayah ku bukan bergaji besar kerana ada sangkut loan rumah kadang gaji cukup makan je tapi ok saya faham cuma hati ini dah terlalu terasa diri tak di peduli.

Saya memberontak dalam diam hingga la umur saya mencecah 18 tahun saya mendapat keputusan spm 4A.

Saya ada apply upu mohon program asasi uitm aliran tesl tapi nasib tak menyebelahi saya.

Saya tak dapat tawaran dari uitm untuk course tu so saya sambung kerja macam biasa.

Ouhh saya kerja kedai makan je dari pukul 6 pagi hingga 1 tengahari dengan gaji harian RM15, cukup la untuk sara diri saya dan beli keperluan saya.

Saya tak pernah mintak duit mak ayah saya lepas dah habis sekolah apa yang saya nak semua saya cari sendiri.

Bulan berganti bulan saya still tak dapat panggilan mana2 universiti than saya decide untuk sambung penganjian di kolej swasta.

Saya memilih msu dalam course tesl disebkan english saya cemerlang. Nasib tak menyebelahi saya lagi..

Ketika itu ayah ku tengah menghadapi masalah kewangan disebabkan separuh gaji habis untuk membayar komitmen. Saya terpaksa membatalkan niat untuk sambung belajar. Saya bekerja seperti biasa.

Adik saya yang no 2 ketika tu menyambung tingkatan 4 di sekolah berasrama penuh. Ya adik2 saya memang pandai saya tak nafikan.

Kasih sayang pun lebih kepada adik2 ku. Saya terus makan hati…

Di sini lah semunya bermula.. Ya disini, 2014.. Saya menyambung pelajaran dalam bidang kemahiran dalan bidang pengurusan spa di Langkawi.

Sekali lagi saya tak bernasib baik. Akademi yang saya belajar dikatakan pecah amanah. Duit elaun yang sepatutnya saya dapat (elaun sara diri dan yuran) yang di supply kerajaan telah di guna pakai akademi tu untuk tampung pengurusan spa mereka.

Dalam sebulan je saya sempat belajar full menggunakan duit simpanan kerja saya. 1 sen pun saya tak mintak dekat mak ayah saya disebabkan adik2 saya puj belajar dan ayah saya masih menghadapi masalah kewangan. Hujung 2014 saya mula bekerja sebagai salesgirl penapis air.

Kerja saya memerlukan saya untuk keluar outstation Setiap bulan. Masa ni saya dah tak balik rumah mak ayah saya disebabkan saya ada bergaduh dengan mak ayah saya. Setahun saya tak balik rumah langsung.

Saya block segala no contact mak saya ayah saya dan semua keluarga saya. Saya dah mula rasa tertekan diperbandingkan segala benda.. Biarlah saya bawa diri..

Seorang anak yang tak berguna tak ada segulung ijazah untuk dibanggakan. Saya adalah saya anak yang dibuang hingga kini. Disebabkan saya tidak menyambung pejaran tidak ada diploma ijazah untuk dibanggakan saya mula mengasingkan diri dari semua benda termasuk kawan2.

Oh yaa ada je kawan2 saya yang tahu kisah saya ni. Saya dulu waktu sekolah tak berapa berkawan sangat disebabkan family saya jenis mengongkong sikit pantang saya keluar lama2 ayah saya pasti mencari saya sampai rumah kawan2 saya malu.

Kadang2 ayah saya pukul di depan kawan2 saya. Saya maluu… Ayah mak saya dah start call saya mencari saya.. Merayu balik rumah. Saya lembutkan hati saya balik juga rumah.

Adik2 saya semua sambung belajar. Yang no 2 mengambil ijazah di uitm yang bongsu sambung diploma kolej vokasional. Hari2 makan hati Apa yang adik2 saya nak makan mak saya mesti masak sedangkan saya hahaha selalu makan megi jela tak pun telur goreng. Saya jenis yang tak pandai masak. Hihi.

2019, 24 tahun.. Adik2 saya selalu hina saya tak ada pelajaran tak ada kereta tak ada harta nak di banggakan seiring usia saya 24 tahun. Sedangkan kawan2 saya yang lain ada yang dah berhonda jazz berkerjaya. Saya meneruskan kerjaya penapis air saya.

Bulan2 makan komisen je. Sale banyak, banyak la gaji saya. Sale kurang.. Kurang la gaji saya pernah saya sampai tak ada gaji pun bulan tu. Nak pakai kereta pun belum mampu disebabkan sale saya naik turun.

Saya memang tak ada apa untuk dibanggakan dah la tak berpelajaran. Huu sedih hidup saya ni. Saya dah mula rasa depression. Saya kerap bandingkan diri saya dengan orang lain.

Saya rendah diri yang tersangat. Rasa diri ni kerdil sangat. Rasa malu. Saya kecewa dengan diri saya sendiri. Saya selalu salahkan diri saya dalam segala keadaan. Tipu la saya tak pernah teringin nak sambung belajar.

Saya teringin weii. Keadaan tak menginzinkan saya dah redha sebenarnya dengan apa yang terjadi dengan hidup saya. Saya mula jadi panas baran sejak saya habis sekolah.

Kadang2 saya sedih terlampau kadang2 saya pemarah terlampau. Niat nak bvnuh diri tu takyah cakap la dah berjuta kali pernah ada niat nak bunuh diri tapi alhamdulillah akidah masih kuat saya mampu lawan perasaan tu walau kadang saya lemah selemahnya.

Adik2 saya, orang luar, kawan2 selalu hina saya. Pantang ada benda sikit selalu ungkit ‘ ehhh hang tu tak belajaq hang taktau apa aih’. Saya pendam setiap hinaan orang atas diri saya.

Saya jadi seorang pendendam. Saya memberontak dalam diam. Mula simpan perasaan macam2 kadang2 saya sendiri tak kenal dengan diri saya.

2019. Saya berkahwin. Kami pjj. Saya di kedah suami saya di negeri sembilan. Suami saya kerja sebagai tentera. Keadaan berubah lepas saya berkahwin. Ayah saya lebih tegas dengan saya.

Saya tak ada rumah di sebabkan saya bekerja sini dan dah tak keluar outstation saya memang tinggal dengan family saya. Mak ayah saya selalu ungkit saya ni tak ada kebajikan langsung. Duduk free tak guna macam mayat hidup.

Macam2 lagi perkataan yang menghiris jiwa saya dalam diam. Sedihh weii bila mak ayah sendiri yang hina. Saya tak ada tempat bergantung. Suami jauh. Tiap kali saya bergaduh dengan family saya akan mengadu kat suami.

Suami saya akan menyalahkan saya balik. Saya makan hati lagi weii tertekan. Siapa yang backup saya? Tak ada weii semua saya tempuh sendiri. Hidup saya dah macam tak ada family. Saya sedar saya seorang yang tak cukup kasih sayang.

Saya tak pernah dimanjakan. Saya teringin semua tu. Saya dengan adik2 saya memang tak bercakap. Terlampau kurang ajar tak pernah nak hormat saya as kakak. Disebabkan saya ni tak ada apa2 tak berkerjaya? Tak punya pelajaran? Okay i faham.

Sampai la satu tahap saya di buang keluarga disebabkan saya belasah adik2 saya teruk. Saya belasah disebabkan mulut mereka. Benteng kesabaran saya dah pecah. Saya terlampau geram.

Apa yang saya pendam selama saya hidup saya luahlan segalanya puas hati saya. Hati saya remuk hancur kecewa dengan keluarga sendiri. Saya kecewa. Terlampau kecewa.

Saat ni jugak suami saya melafazkan talak terhadap saya disebabkan saya kes ni. Saya kecewa sedih dah la tak ada keluarga nak meluah rasa saya sunyi pilu hidup saya kosong suami yang saya harap dapat bersama susah senang saya menceraikan saya. Saya blur.

Terima kasih muhammad untuk semuanya. Terima kasih mak ayah untuk derita ini. Terima kasih Allah untuk dugaan ini. Saat ini saya harap ada keajaiban untuk saya.

Teringat satu pesan ni biar keluarga benci biar semua benci biar tak ada orang sayang janji Allah ada Allah sayang. Terima kasih Allah untuk segala rasa ini. Sedikit pengalaman hidup yang boleh saya kongsikan. Betul, bila kita tak punya apa kita ni dihina sehina hinanya. Doakan saya kuat tempuh hidup saya sendiri entab bila penghujungnya. Saya kecewa. Mental saya sakit jiwa saya kosong.

– Safiyah (Bukan nama sebenar) via iium confession

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *